AS Sebut Rusia akan Kerahkan 1.000 Tentara Bayaran ke Ukraina

Rusia disebut akan mengerahkan hingga 1.000 tentara bayaran lagi ke Ukraina dalam beberapa hari dan minggu mendatang. Pejabat senior intelijen Barat melihat, langkah tersebut dilakukan Rusia dalam upayanya untuk menundukkan kota kota di Ukraina. Itu sekaligus menjadi peringatan, eskalasi serangan dapat menyebabkan korban sipil yang signifikan kedepannya.

AS telah melihat beberapa indikasi bahwa tentara bayaran Rusia mungkin terlibat dalam invasi Moskow ke Ukraina di beberapa tempat. Namun demikian tidak jelas di mana atau dalam jumlah berapa tepatnya, pasukan tersebut diturunkan. "Kami telah melihat beberapa indikasi bahwa mereka dipekerjakan," kata pejabat itu, seperti dikutip dari .

Rusia sekarang tampaknya siap untuk "membombardir kota kota agar tunduk," kata seorang pejabat senior intelijen barat pada hari Jumat (4/3/2022), yang dapat mencakup peningkatan yang signifikan dalam jumlah korban sipil. "Ini pendekatan yang sangat kasar," kata pejabat itu. “Senjata yang lebih berat tidak hanya lebih berat, tetapi juga lebih berat dalam hal kerusakan yang dapat mereka timbulkan. Dan mereka jauh lebih tidak diskriminatif.”

Pejabat lain telah melihat pergeseran dalam strategi Rusia dari target militer ke warga sipil, dengan lebih banyak serangan yang difokuskan pada pusat pusat populasi. "Hari hari yang akan datang kemungkinan akan lebih buruk, dengan lebih banyak kematian, lebih banyak penderitaan, dan lebih banyak kehancuran, karena angkatan bersenjata Rusia membawa persenjataan yang lebih berat dan melanjutkan serangan mereka di seluruh negeri," kata Sekretaris Jenderal NATO, Jens Stoltenberg. Menteri Luar Negeri AS, Antony Blinken menggemakan sentimen tersebut selama konferensi pers di Brussels Jumat di mana ia bertemu dengan sekutu Eropa.

“Serangan Kremlin menimbulkan korban yang terus meningkat pada warga sipil di sana. Ratusan bahkan ribuan orang Ukraina tewas, banyak lagi yang terluka, seperti juga warga negara lain." "Lebih dari satu juta pengungsi telah meninggalkan Ukraina ke negara negara tetangga. Jutaan orang di seluruh Ukraina terjebak dalam kondisi yang semakin mengerikan saat Rusia menghancurkan infrastruktur yang lebih kritis,” kata Blinken. Pasukan Rusia telah melakukan konvoi sepanjang 64km di dekat ibu kota Ukraina, Kiev atau Kyiv, selama berhari hari.

Sebagian besar terhenti sekitar 25 km di luar Kiev yang diyakini menjadi target utama perang Moskow. Hari kedelapan perang, pasukan dan senjata kekurangan bahan bakar dan makanan dan tantangan logistik, termasuk cuaca dan lumpur. Mengutip , konvoi militer Rusia hampir tidak bergerak dalam tiga hari, kata kementerian pertahanan Inggris.

Namun pejabat pertahanan AS mengatakan Rusia masih berniat untuk mengepung dan merebut kota tempat tinggal sekitar tiga juta orang itu dengan taktik pengepungan jika perlu. Gambar satelit terbaru yang menunjukkan ukuran konvoi memicu kekhawatiran bahwa serangan akan segera terjadi. Tetapi para pejabat Inggris dan AS mengatakan masalah logistik dapat memperlambat kemajuan.

Beberapa alasan dapat menjelaskan mengapa kendaraan lapis baja, tank, dan artileri yang ditarik, telah menghentikan pergerakannya di ibu kota. Mereka termasuk masalah logistik, perlawanan Ukraina yang tak terduga, dan moral yang rendah di antara pasukan Rusia. Kerusakan mekanis dan kemacetan menyebabkan masalah, menurut pemerintah Inggris.

Makanan dan bahan bakar dikatakan kekurangan pasokan, dan ada laporan bahwa kualitas ban yang buruk dan tidak dirawat dengan baik juga dapat menjadi masalah. "Ada kegagalan logistik besar besaran untuk menyediakan bahan bakar, makanan, suku cadang, dan ban… mereka terjebak di lumpur sehingga menyulitkan untuk memindahkan kendaraan," Jenderal Sir Richard Barrons, mantan Komandan Pasukan Gabungan Inggris Command, mengatakan kepada Program Today BBC Radio 4. Namun, dia mengatakan bahwa masalah komando dan kontrol, misalnya jaringan radio yang rusak dan komunikasi di jaringan terbuka kemungkinan akan menyebabkan masalah yang lebih besar.

Pentagon juga mengatakan Rusia mengalami masalah logistik dan telah mengambil keputusan untuk secara sengaja berkumpul kembali dan menilai kembali "kemajuan yang belum mereka buat dan bagaimana cara mengganti waktu yang hilang". Perlawanan Ukraina juga dianggap menghambat kemajuan konvoi, menurut Pentagon, meskipun disebutkan bahwa pihaknya tidak dapat sepenuhnya memverifikasi klaim itu secara independen. Perlawanan Ukraina yang lebih kuat dari perkiraan juga dapat berdampak pada moral Rusia, alasan lain yang diberikan untuk kurangnya pergerakan konvoi.

"Semangat keseluruhan orang yang duduk dalam konvoi ini turun setiap hari," kata Oleksandr Danylyuk, mantan Sekretaris Dewan Keamanan dan Pertahanan Nasional untuk Ukraina kepada BBC, membandingkannya dengan motivasi kuat militer Ukraina untuk mempertahankan ibukotanya. . Para pejabat AS berhati hati terhadap kesimpulan menyeluruh bahwa masalah konvoi menandakan kemunduran yang melemahkan bagi Rusia. Sementara itu jelas telah menghentikan serangan Rusia di Kyiv untuk saat ini, para pejabat percaya Rusia memiliki begitu banyak kekuatan tempur militer di Ukraina yang akan menyesuaikan, mengkompensasi dan mengatasi kemunduran tersebut.

Pengamat mengatakan Rusia jelas frustrasi oleh masalah logistik dan pasokan yang terus menerus, dengan pasukan kehabisan makanan dan kendaraan kehabisan bahan bakar. Clark mengatakan beberapa bagian dari segmen truk bahan bakar dari konvoi kehabisan bahan bakar. Mungkin juga, kata para pejabat, bahwa bagian dari alasan kemajuan yang terhenti adalah bahwa komandan Rusia sengaja berhenti untuk menilai kembali dan mengatur ulang, memberikan waktu untuk menyiapkan lebih banyak persediaan sebelum memulai kemajuan lebih lanjut di Kyiv.

Pengamat juga mencatat bahwa di tempat lain, sebagian besar di selatan, pasukan Rusia lebih berhasil. Mereka mengumumkan perebutan kota selatan Kherson, pelabuhan penting Laut Hitam berpenduduk 280.000 jiwa, dan pejabat lokal Ukraina mengkonfirmasi pengambilalihan markas besar pemerintah di sana. Mereka juga mendapatkan tempat dalam upaya mereka untuk pindah ke Mariupol, sebuah pelabuhan strategis di Laut Azov.

Namun, sejauh mana dan lamanya hari masalah konvoi memang menimbulkan masalah yang lebih besar tentang apakah Rusia cukup siap untuk serangan itu, meskipun menempatkan pasukan di sekitar Ukraina selama berbulan bulan sebelum benar benar bergerak. Prinsip penting untuk setiap kampanye darat adalah memastikan bahwa pasukan memiliki persediaan, senjata, dan kebutuhan dasar seperti makanan, air, dan bahan bakar, yang mereka perlukan untuk maju ke tujuan mereka. Pada hari Kamis, Presiden Prancis Emmanuel Macron berbicara selama 90 menit dengan Presiden Rusia Vladimir Putin, yang mengatakan kepadanya bahwa operasi militer di Ukraina "berjalan sesuai rencana".

Tetapi ketidakmampuan Rusia untuk menjaga pasokan pasukannya telah menimbulkan pertanyaan di Pentagon, di mana para pejabat mencatat bahwa sudah bertahun tahun militer Moskow terlibat dalam perang darat jenis ini. Mereka mengatakan sulit untuk mengatakan apakah ini adalah kegagalan untuk merencanakan dengan benar atau kegagalan dalam pelaksanaan rencana militer Rusia.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.